TERJEMAHAN JURNAL

NAMA               : DANIK HERDIAN

KELAS / NPM   : 4EB17 / 21211732

JUDUL              :  PENGENDALIAN INTERNAL , TRANSAKSI DENGAN PIHAK TERKAIT DAN NILAI PERUSAHAAN DARI  PERUSAHAAN YANG DIKENDALIKAN SECARA LANGSUNG OLEH PEMERINTAH PUSAT CINA

Abstrak

Badan usaha milik negara (BUMN) memainkan peran penting dalam perekonomian China. Mereka langsung dikendalikan oleh pemerintah pusat (CSOEs) mengambil posisi terkemuka hampir di semua industri di Cina.  Dalam tulisan ini, kita menganalisis pengaruh kualitas pengendalian intern CSOEs pada transaksi dengan pihak terkait dan nilai perusahaan dari CSOEs setelah Cina. Pemerintah memperkenalkan perubahan peraturan dan reformasi struktur share split. Literatur saat menawarkan sedikit bukti empiris di daerah ini. Informasi utama dikumpulkan dari 167 kuesioner menanggapi dengan 22 CSOEs dianalisis menggunakan model persamaan struktural. Kami menemukan bahwa pengendalian internal yang lebih berkualitas mengurangi transaksi pihak terkait tidak adil untuk manfaat pribadi pada biaya nilai perusahaan dan karenanya meningkatkan nilai perusahaan dari CSOEs. Namun, persepsi keseluruhan kualitas pengendalian internal CSOEs tidak memuaskan dengan rata-rata 5,3174 berdasarkan pada skala Likert tujuh poin. Hal ini menunjukkan bahwa pelaksanaan yang efektif internal Kontrol sangat penting untuk CSOEs setelah membuat peraturan dan sistem.

Kata kunci: pengendalian internal; Transaksi dengan pihak terkait; Nilai perusahaan; CSOEs

Latar Belakang

Kontrol internal kualitas yang baik dapat mengurangi manajemen laba akrual dan nyata dan perusahaan yang mengungkapkan laporan pengendalian internal auditor memiliki tingkat yang lebih rendah dari laba manajemen (Fang dan Jin 2011). Namun, kita tahu sedikit dari sebelumnya literatur apakah kualitas pengendalian internal memiliki dampak pada pihak terkait transaksi dan nilai perusahaan. Pertanyaan penelitian tersebut adalah sangat penting dalam konteks Cina. Selama dekade terakhir, system pengendalian intern telah dibentuk dalam perusahaan yang paling terdaftar dan beberapa perusahaan terdaftar di Cina. Baru-baru ini, teori dan studi empiris pada kualitas pengendalian internal dalam konteks Cina muncul. Namun, karena situasi yang rumit dan informasi tersedianya, sedikit bukti langsung dilaporkan untuk efek pengendalian intern terhadap nilai perusahaan (Linet al. 2007). Penelitian sebelumnya di daerah ini hanya menganalisis pengendalian internal perusahaan yang terdaftar di Cina. Studi kami berfokus pada BUMN dikuasai langsung oleh Cina pusat. Pemerintah (CSOEs) karena mereka berbeda dari perusahaan yang terdaftar. CSOEs memiliki kesamaan pengendalian pemegang saham – pemerintah. Karena mengendalikan mereka kuat pemegang saham, CSOEs memiliki keunggulan kompetitif di hampir semua perdagangan. CSOEs umumnya kelompok bisnis besar dengan struktur kelompok yang rumit. Sebagian besar CSOEs memiliki satu atau lebih perusahaan yang terdaftar. Akibatnya, CSOEs berbeda dari lainnya yang tercantum perusahaan dalam strategi, operasi dan pengendalian internal. Untuk mengatasi tersedianya data yang Masalah yang dihadapi oleh peneliti lain di daerah ini, kami melakukan survei ke semua CSOEs di Cina dan menerima 167 kuesioner (file tambahan 1) menanggapi dengan karyawan dari 22 CSOEs. Sejauh yang kami tahu, survei adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan informasi yang pada efisiensi pengendalian internal di CSOEs.

Hubungan lembaga utama antara pemegang saham dan manajemen (Jensen dan Meckling 1976; Ang et al. 2000; Singh dan Davidson 2003; Zhong et al. 2010) memiliki diteliti secara menyeluruh di Anglo-Saxon konteks. Berbeda dengan konteks negara tersebut, agency problem antara pemegang saham pengendali, investor institusi, individu investor (Li et al 2004;. Yang 2006; Jian dan Wong 2010) dan anggota kelompok usaha (Shao dan Liu 2008; Xie dan Wang 2010) lebih penting di Cina. Secara khusus , masalah keagenan di CSOEs rumit oleh isu-isu seperti kontrol insider ( Zhong et al 2010; . . Ma et al 2012) dan konsentrasi kepemilikan disertai dengan ‘ tidak adanya pemilik ‘ ( Liao dan Fang 2005; Bai dan Wu 2008) . Hal tersebut akan menyebabkan merugikan konsekuensi ekonomi mengingat posisi terkemuka CSOEs hampir di semua industri . Regulator Cina , oleh karena itu , membayar perhatian khusus terhadap kualitas internal kontrol dari CSOEs .

Pengendalian internal yang efisien dapat, sampai batas tertentu, mencegah perilaku diri tertarik akibat agency problem dalam kontrak tidak lengkap, misalnya, tidak adil terkait transaksi dengan pihak, manajerial oportunisme dan pendapatan manajemen (Li et al 2004.; Meng dan Zhang 2006; Rao et al. 2008). Dalam tulisan ini, kita fokus pada dampak internal kualitas kontrol pada transaksi pihak terkait karena transaksi tersebut dapat dikelola oleh pihak terkait dan langsung mempengaruhi nilai perusahaan. Menurut FASB No 57, pihak terkait didefinisikan untuk memasukkan tiga kategori dasar individu: papan anggota, eksekutif dan pemilik utama (pemilik lebih dari 10% dari hak kepemilikan dari perusahaan). Mengingat kekuatan pengaruh para pemangku kepentingan di CSOEs, transaksi dengan pihak terkait menarik perhatian lebih dari para peneliti dan entitas regulasi dari transaksi dengan pihak terkait. Transaksi dengan pihak terkait adil memiliki lengan panjang harga dan proses bisnis yang normal, yang efisien memenuhi ekonomi yang mendasari kebutuhan perusahaan (Gordon et al. 2004). Namun, tidak adil transaksi pihak terkait di bawah sistem pemerintahan yang lemah dengan konflik agensi sering digunakan untuk mentransfer kekayaan manfaat pribadi pihak terkait (Chen dan Wang 2005; Cheung et al 2009.).

Makalah ini menawarkan kontribusi dua kali lipat menjadi literatur. Pertama, hal ini menunjukkan Hubungan antara pengendalian intern dan transaksi dengan pihak terkait di CSOEs. Itu pengendalian internal ini dibuktikan terkait dengan pelaporan keuangan (Doyle et al 2007.; Altamuro dan Beatty 2010; Skaife et al. 2013), kualitas laba (Fang dan Jin 2011), risiko dan biaya modal (. Ogneva et al 2007; Dhaliwal et al 2011.) dan bimbingan manajemen (Feng et al. 2009). Salah satu bidang diabaikan penelitian adalah apakah pengendalian internal mempengaruhi insentif manajerial dalam transaksi pihak terkait. Kertas kami menyediakan bukti empiris bahwa kualitas pengendalian internal di CSOEs membatasi pihak terkait tidak adil transaksi. Kedua, kertas kita mengevaluasi efisiensi pengendalian internal dan tes efek mediasi dalam CSOEs berdasarkan penilaian orang dalam ‘. Hal ini biasanya sulit atau bahkan mustahil bagi orang luar untuk mengevaluasi efisiensi pengendalian internal CSOEs. Sebagai seperti, evaluasi dari pihak luar biasanya mendasarkan pada hasil seperti transaksi dengan pihak terkait dan nilai perusahaan, yang meningkatkan kekhawatiran tentang endogenitas. Penelitian kami dimulai dari evaluasi dalam ‘ke kontrol internal majikan mereka dan kemudian menganalisis dampak pengendalian internal pada transisi pihak terkait dan nilai perusahaan. Sisa kertas ini disusun sebagai berikut. Bagian ‘Metode’ ulasan yang relevan literatur, mengembangkan hipotesis kami dalam konteks latar belakang regulasi dan memperkenalkan data dan model. The ‘Hasil dan diskusi’ bagian laporan hasil. Bagian ‘Kesimpulan’ merangkum temuan dan menyimpulkan kertas.

Metode

Kajian literatur dan pengembangan hipotesis Pengendalian internal dan konsekuensi ekonomi Menurut Komisi Treadway, istilah ‘pengendalian internal’ adalah terkait dengan control atas pelaporan keuangan, tugas operasional seperti jaminan kualitas produk dan pemeliharaan tanaman (NCFFR 1987). Sarbanes Oxley Act of 2002 (SOX) membutuhkan pelaksanaan banyak aturan dan prosedur (Ge dan McVay 2005) baru. Pasal 404 terutama mengharuskan manajer mempertahankan pengendalian internal yang memadai atas keuangan pelaporan dan memberikan penilaian auditor-dibuktikan efektivitas mereka dalam tahunan Laporan (Ogneva et al. 2007). Sejak tahun 2002, SOX dan peraturan lainnya telah diterbitkan dan dilaksanakan untuk memastikan pengendalian internal lolos dari perusahaan. Telah ada gelombang penelitian tentang konsekuensi ekonomi dari pengendalian internal. Karena terbatas informasi publik tentang pengendalian internal perusahaan, penelitian di bidang ini sering berfokus pada kekurangan pengendalian internal (Bedard dan Graham 2011). Kelemahan yang material dalam pengendalian internal cenderung berhubungan dengan kebijakan pengakuan pendapatan kekurangan, kurangnya pemisahan tugas, kekurangan dalam periode-akhir pelaporan proses dan kebijakan akuntansi (Ge dan McVay 2005). Pengendalian internal yang lemah terkait dengan akrual rendah kualitas (. Doyle et al 2007; Ashbaugh-Skaife et al 2008.). Karena masalah agensi, profitabilitas insider trading secara signifikan lebih besar di perusahaan bahan mengungkapkan kelemahan dalam pengendalian internal relatif terhadap perusahaan dengan kontrol yang efektif (Skaife et al. 2013). Pengendalian internal yang lemah juga ditemukan terkait dengan biaya utang. Rata-rata, spread kredit perusahaan pada utang publik sedikit meningkat jika mengungkapkan kelemahan materi (Dhaliwal et al. 2011). Kim et al. (2011) lebih lanjut menemukan bahwa penyebaran pinjaman dan suku bunga pinjaman yang lebih tinggi untuk internal control yang lemah (ICW) perusahaan dibandingkan perusahaan non-ICW, setelah mengendalikan faktor-faktor penentu lain yang dikenal dari kontrak pinjaman istilah. Jika pengendalian internal tetap tidak efektif, bimbingan kurang akurat tetap tapi diminimalisir jika masalah pengendalian internal yang direhabilitasi (Feng et al. 2009). Kesalahan perkiraan manajemen lebih besar ketika masalah pengendalian internal yang kemungkinan besar mempengaruhi angka sementara dan dengan demikian bimbingan. Dampak tidak efektif pengendalian internal pada akurasi perkiraan adalah tiga kali lebih besar ketika kelemahan berkaitan pendapatan atau beban pokok penjualan (Feng et al. 2009). Singkatnya, pengendalian internal kualitas memiliki efek yang signifikan secara ekonomi pada kebijakan akuntansi, kualitas akrual, biaya utang dan bimbingan manajemen.

Peraturan yang berkaitan dengan pengendalian internal perusahaan di Cina Pengendalian intern belum wajib diperlukan untuk diterapkan di Cina terdaftar perusahaan sampai dengan tahun 2006 karena serangkaian perubahan regulasi  Pertama, Cina mengalami reformasi struktur pangsa split (akhirat Reformasi) di 2006. Setelah Reformasi, China Keamanan Komite Regulasi (CSRC akhirat) yang diterbitkan “Tindakan untuk Administrasi Penawaran Umum Perdana dan Pencatatan Saham ‘, yang membutuhkan kontrol internal untuk perusahaan yang terdaftar untuk pertama kalinya. Menurut Peraturan ini, perusahaan dalam penawaran umum (IPO) proses awal harus memiliki sistem pengendalian intern yang efektif dan yang harus menjamin keandalan keuangan laporan, kepatuhan terhadap hukum dan peraturan, efisiensi dan efektivitas operasi bisnis. Efisiensi sistem pengendalian intern harus dinilai oleh publik bersertifikat akuntansi dengan laporan jaminan atas pengendalian internal. Peraturan ini dikeluarkan oleh CSRC harus dipatuhi oleh semua perusahaan IPO tidak peduli apakah mereka adalah BUMN atau non-BUMN. Perubahan regulasi kedua di tahun 2006 adalah ‘Komprehensif Manajemen Risiko Bimbingan untuk CSOEs ‘(akhirat Bimbingan) yang dikeluarkan oleh Pengawasan Aset dan BUMN Komisi Administrasi Dewan Negara (SASAC akhirat). SASAC melakukan tanggung jawab investor untuk CSOEs, yaitu mengawasi pelestarian dan peningkatan Nilai perusahaan CSOEs ‘serta mengelola aset milik negara dari perusahaan oleh peraturan. Pedoman untuk CSOEs mengharuskan sistem pengendalian internal mereka harus membantu manajemen risiko dan mencakup semua proses bisnis utama, seperti strategi, investasi, pemasaran, akuntansi, memproduksi, dan lain-lain Ketiga, Departemen Keuangan, CSRC dan tiga komisi lainnya yang diterbitkan ‘The Basic Pengendalian Internal Norma Usaha ‘pada tahun 2008 dan’ The Enterprise Pengendalian Internal Pedoman ‘pada tahun 2010 (Pedoman akhirat). Perusahaan yang terdaftar di Shanghai dan Bursa saham Shenzhen harus mematuhi dua set peraturan 2012. perusahaan Terdaftar ukuran besar dan median juga didorong untuk mematuhi Pedoman. Serupa dengan tujuan pengendalian intern dalam peraturan CSRC itu, lima komponen harus terstruktur dalam sistem pengendalian internal perusahaan, termasuk lingkungan pengendalian, penilaian risiko, informasi dan komunikasi, control kegiatan dan pemantauan.

Kualitas pengendalian internal perusahaan yang terdaftar dan CSOEs diatur oleh pemerintah menggunakan disebutkan di atas Bimbingan dan Pedoman . Karena sebagian besar CSOEs memiliki satu atau lebih perusahaan yang terdaftar , CSOEs harus mematuhi baik Bimbingan dan Pedoman dengan menyiapkan laporan pengendalian internal untuk Departemen Keuangan dan manajemen risiko laporan untuk SASAC . Beberapa bukti terbaru menunjukkan bahwa kualitas internal kontrol CSOEs berbeda dengan perusahaan terdaftar lainnya . Misalnya , internal kontrol CSOEs lebih efisien dibandingkan dengan perusahaan terdaftar lainnya ( Cheng dan Wang 2008) . Namun, Leng dan Ding ( 2011) menemukan bahwa pengungkapan pengendalian internal adalah berhubungan negatif dengan proporsi kepemilikan negara . Karena BUMN termasuk CSOEs cenderung tidak mengungkapkan informasi mengenai pengendalian internal kepada publik , masih belum jelas dalam literatur efek pengendalian internal CSOEs .

Pengendalian internal dan transaksi dengan pihak terkait

Melalui transaksi dengan pihak terkait , kas dan keuntungan dapat dialihkan dari perusahaan baik untuk pemegang saham pengendali atau untuk membantu perusahaan-perusahaan bermasalah dalam kelompok ( Jian dan Wong 2004) . Misalnya , pemegang saham pengendali menjarah perusahaan mereka sendiri selama muncul krisis pasar tahun 1997 sampai 1998. Perusahaan di pasar negara maju juga menggunakan terkait transaksi dengan pihak untuk mentransfer aset dan keuntungan dari perusahaan untuk kepentingan pemegang saham pengendali ( Johnson et al . 2000 ) . Transaksi dengan pihak terkait juga telah berada di bawah pusat perhatian di sejumlah AS baru-baru dan skandal akuntansi Eropa , seperti transaksi antara Enron dan entitas tujuan khusus tersebut. pihak terkait Transaksi lazim di China karena struktur perusahaan, lembaga ekonomi dan sistem hukum . Menurut laporan tahunan 2001 perusahaan yang terdaftar Cina, 90 % dari mereka yang terlibat dalam derajat yang berbeda transaksi dengan pihak berelasi ( Jian dan Wong 2004) . Kelompok milik negara biasanya dibentuk dari sejumlah skala besar terkait BUMN . Karena tradisi ekonomi terencana mereka , BUMN cenderung memiliki lebih terkait transaksi dengan pihak dalam kelompok daripada non – BUMN . Dengan demikian , transaksi dengan pihak terkait lebih banyak terjadi di CSOEs daripada di perusahaan-perusahaan terdaftar lainnya .

Dengan memanipulasi harga transfer sumber daya ekonomi dapat ditransfer antara berbeda pemangku kepentingan, sehingga keuntungan bagi beberapa orang dan kerugian kepada orang lain. Transaksi pihak terkait dapat mendistorsi laporan keuangan yang mengarah ke asimetri informasi yang lebih besar dan erosi umum kepercayaan investor di perusahaan. Untuk yang terbaik dari pengetahuan kita, ada ada penelitian empiris pada apakah dan bagaimana pengendalian internal memiliki dampak pada terkait transaksi dengan pihak, terutama di CSOEs, meskipun beberapa kertas mempelajari hubungan antara tata kelola perusahaan dan transaksi pihak terkait. Tata kelola perusahaan memiliki efek langsung pada transaksi pihak terkait (Kohlbeck dan Mayhew 2004), dan mekanisme tata kelola perusahaan yang lebih lemah berhubungan dengan lebih dan lebih tinggi dolar jumlah transaksi dengan pihak berelasi (Gordon et al. 2004). Kualitas perusahaan pemerintahan penting dalam menghalangi penggunaan dimanipulasi harga transfer relatedparty transaksi penjualan (Lo et al. 2010). Menurut teori kontrak dan teori keagenan (Jensen dan Meckling 1976), berbagai pemangku kepentingan mengambil bagian dalam kontrak perusahaan dengan kepentingan yang berbeda dan asimetris informasi (Grossman dan Hart 1986). Transaksi dengan pihak terkait dapat digunakan dengan mengendalikan pemegang saham dan / atau eksekutif puncak untuk keuntungan pribadi mereka sendiri di Biaya memburuk nilai perusahaan. Pengendalian intern dirancang untuk membantu organisasi mencapai tujuan tertentu, salah satunya adalah meningkatkan hasil operasional mencapai tujuan strategis. Sebuah sistem pengendalian internal yang sehat dan efektif dapat mencegah orang dalam tunneling perusahaan (Kohlbeck dan Mayhew 2004). Tentu saja, tidak semua transaksi dengan pihak terkait adalah nilai-menghancurkan. Transaksi dengan pihak terkait adil efisien dan menghemat biaya. Karena asimetri informasi, orang luar tidak bisa membedakan Kualitas transaksi dengan pihak berelasi. Perusahaan yang benar-benar perlu untuk terlibat dalam adil transaksi pihak terkait dapat menderita kritik pemangku kepentingan. Yang terpenting stakeholder CSOEs adalah SASAC karena pengaruhnya terhadap keputusan penting dari CSOEs termasuk transaksi pihak terkait meskipun fakta bahwa SASAC tidak dapat membuat pengaruh langsung melalui beberapa hubungan badan. CSOEs dapat membangun reputasi yang lebih baik dengan mengadopsi dan mengungkapkan pengendalian intern yang baik sistem yang dirancang untuk mencegah tunneling atau manipulasi oleh transaksi pihak terkait. Ini mengarah ke hipotesis kami 1:

Hipotesis 1 : pengendalian internal yang efektif dalam CSOEs dapat meningkatkan keadilan terkait transaksi dengan pihak

Transaksi dengan pihak terkait dan nilai perusahaan

Transaksi dengan pihak terkait muncul pengaturan kontrak efisien dalam situasi yang melibatkan informasi yang tidak lengkap ( Ryngaert dan Thomas 2007) . Transaksi dengan pihak terkait termotivasi oleh keuntungan bersama yang adil, efisien dan nyaman, yang dapat membantu meningkatkan nilai perusahaan (Zhou dan Zhang 2008). Tetapi di bawah pemerintahan yang lemah, pihak terkait Transaksi sering dipandang sebagai tidak adil dan menjadi merugikan pemegang saham luar (Chen dan Wang 2005;. Cheung et al 2009). Kedua tunneling (Johnson et al 2000;. Rao et al. 2008; Berkman et al. 2009) dan menyangga (Friedman et al 2003;. Jian dan Wong 2010) dikendalikan oleh orang dalam – pemegang saham pengendali dan eksekutif puncak. Negatif abnormal return kumulatif (CAR) telah ditemukan perusahaan yang mengungkapkan terkait transaksi dengan pihak (Stouraitis et al. 2006). Tobin nilai Q dan market-to-book secara signifikan lebih rendah bagi perusahaan melakukan transaksi berpotensi mengambil alih (Lei dan Song 2011). Bukti-bukti yang sama juga telah ditemukan pada perusahaan yang terdaftar di Shanghai dan Bursa saham Shenzhen didasarkan pada sampel pra-Reformasi (Li et al. 2004). Sebelum Reformasi, saham pemegang saham pengendali ‘non-tradable di pasar saham. Akibatnya, pemegang saham pengendali yang acuh tak acuh terhadap harga saham tetapi motivasi dalam mendapatkan manfaat pribadi melalui transaksi pihak terkait yang tidak adil (Meng dan Zhang 2006). Setelah Reformasi, saham dipegang oleh pemegang saham pengendali menjadi tradable, yang dapat mengurangi insentif mereka dalam memanfaatkan pemegang saham minoritas melalui adil transaksi dengan pihak terkait. Meskipun CSOEs tidak sepenuhnya terdaftar, sebagian besar dari mereka memiliki satu atau lebih anak perusahaan yang terdaftar. Menurut ‘The Pendapat Membimbing tentang Mempromosikan Penyesuaian Milik Negara Modal dan Reorganisasi BUMN ‘yang dikeluarkan oleh SASAC, CSOEs didorong untuk menjadi sepenuhnya terdaftar atau mengalokasikan aset berkualitas tinggi ke dalam perusahaan mereka terdaftar. Selain itu, CSOEs diwajibkan mengikuti kedua Pedoman pengendalian internal dan manajemen risiko Pedoman setelah Reformasi. Dalam perubahan tersebut dalam lingkungan peraturan, CSOEs diharapkan untuk mengelola terkait transaksi dengan pihak yang lebih hati-hati dari sebelumnya. Mengingat faktor-faktor regulasi dan ekonomi , kita dapat menyimpulkan bahwa terkait transaksi dengan pihak mempengaruhi nilai perusahaan karena menentukan pemegang saham pengendali ‘ dukungan kepada perusahaan yang terdaftar setelah Reformasi . Oleh karena itu, kita membangun hipotesis 2 :

Hipotesis 2 : dalam sistem pengendalian internal yang efektif , transaksi dengan pihak terkait akan bermanfaat bagi nilai perusahaan CSOEs ‘ .

Data dan model

Kami mengumpulkan data dari survei untuk CSOEs didasarkan pada dua alasan. Pertama, data yang terkait di tingkat kelompok tidak tersedia. Sebelum seluruh daftar dari CSOEs, mereka hanya perlu untuk mengungkapkan informasi mengenai perusahaan yang terdaftar dalam kelompok. Kedua, internal kontrol kualitas sangat sulit untuk dievaluasi tepat oleh pihak luar. Berbagai proksi kualitas pengendalian internal telah digunakan dalam studi akademis dan praktek, seperti pengungkapan kelemahan material (Ge dan McVay 2005), laporan pengendalian internal auditor (Lin dan Rao 2009) dan indeks berdasarkan matriks berbagai rasio (Wang et al. 2011). Tidak peduli apa langkah-langkah yang akan digunakan, kontrol internal tidak sama dengan keuangan pelaporan dengan isi kuantitas dan bentuk standar. Informasi mengingat ketidaktersediaan dari pengungkapan publik, pendapat orang dalam ‘berdasarkan anonym Janji adalah proxy yang lebih baik dari dugaan dan pemotongan luar ‘. Selain itu, informasi yang berkaitan dengan pengendalian internal CSOEs tidak diungkapkan kepada publik karena struktur kepemilikan sensitif mereka. Survei adalah satu-satunya yang layak Pendekatan bagi kita untuk mengumpulkan data untuk penelitian kami. Meskipun data yang dikumpulkan melalui kuesioner biasanya dikritik karena subjektivitas mereka, kita menggunakan beberapa cara untuk memastikan bahwa hasil survei kami yang obyektif dan dapat diandalkan. Pertama, survei itu dikirim ke semua CSOEs terdaftar untuk membuat proses seleksi data acak daripada berat sebelah. Kedua, kami mengirim kuesioner kepada karyawan pada posisi yang berbeda di CSOEs, mulai dari manajer eksekutif dan manajer keuangan untuk staf lain di bidang keuangan departemen. Hal ini semakin mengurangi bias seleksi mandiri dalam pengumpulan data kami dan meningkatkan objektivitas dalam tanggapan. Dalam analisis empiris, kami juga menguji keandalan dan validitas data yang dikumpulkan.

Kami merancang kuesioner melalui survei jejak. Sebelum penyelidikan formal, kami mengatur survei jejak diikuti oleh tujuh profesor, lima ahli dari empat CSOEs dan 34 mahasiswa MBA. Menurut hasil dari tes, kita memperbaiki beberapa ekspresi, menghapus beberapa item dan menyelesaikan kuesioner untuk penyelidikan resmi. Selain informasi dasar peserta seperti usia dan posisi, kami merancang tiga bagian utama dalam kuesioner diselesaikan dengan menggunakan skala Likert tujuh poin di kuesioner. Bagian pertama adalah evaluasi keseluruhan termasuk 11 pertanyaan tentang kualitas pengendalian internal CSOEs peserta bekerja untuk. Yang kedua Bagian meliputi 5 komponen pengendalian intern dengan setidaknya 10 pertanyaan untuk setiap komponen. Bagian ketiga adalah untuk hubungan antara kualitas pengendalian internal dan operasi bisnis serta antara transaksi dengan pihak terkait dan nilai perusahaan, yang 18 pertanyaan yang terkait. Para peserta adalah karyawan CSOEs, dan mereka diperlukan untuk mencetak setiap pertanyaan berdasarkan persepsi mereka sendiri dan penilaian untuk perusahaan mereka. Dengan dukungan dari SASAC, kami mengirimkan 250 kuesioner kepada semua CSOEs terdaftar dan menerima 167 tanggapan yang valid, termasuk dari China Petrochemical Corporation (Sinopec), China National Petroleum Corporation (CNPC) dan 20 CSOEs lainnya. Itu Tingkat respon 66,8%. Sebagian besar peserta (95%) adalah karyawan dari akuntansi atau departemen keuangan CSOEs, yang menjamin bahwa peserta pengetahuan profesional untuk mengevaluasi pengendalian internal, transaksi dengan pihak terkait dan nilai perusahaan.

Definisi variabel-variabel utama diberikan pada Tabel 1 dengan jumlah pendukung pertanyaan ( item ) . Analisis deskriptif untuk variabel utama dilaporkan dalam Tabel 2. Menurut Tabel 2 , sarana pengendalian internal dan lima komponen semua sedikit lebih tinggi dari 5 , menunjukkan bahwa peserta umum survei menganggap pengendalian internal Sistem berguna . Di antara lima komponen pengendalian internal , IAC memiliki

Tabel 1 definisi Variabel

Variabel                  Definisi                                                                Jumlah pendukung pertanyaan ( item )

ICQ                  Kontrol kualitas internal yang baik                                                           11

CE                   Lingkungan Kontrol yang baik                                                                             14

RA                   Penilaian risiko wajar                                                                                             9

IAC                  Informasi dan komunikasi yang cepat                                                            11

CA                    Kegiatan Kontrol efektif                                                                                      13

M                      Efek Pemantauan baik                                                                                  10

RPT                 Keadilan transaksi dengan pihak berelasi ditingkatkan                           7

CV                  Nilai Perusahaan meningkat                                                                         11

rata-rata tertinggi 5,7305 dan nilai minimum adalah 3, yang juga lebih besar dari minimum variabel lainnya. Ini menunjukkan bahwa peserta survei merasakan informasi dan komunikasi untuk menjadi efisien dalam CSOEs. RA memiliki terendah berarti dari 5,3293, menunjukkan bahwa penilaian risiko di CSOEs ini tidak memuaskan seperti komponen lain dari pengendalian internal. Selain itu, sarana pengendalian internal rendah daripada rata-rata dari sarana lima komponen sedangkan standar deviasi internal kontrol 1,2276, yang lebih tinggi dari standar deviasi dari semua lima komponen. Ini menunjukkan bahwa peserta survei memiliki lebih konservatif dan persepsi yang berbeda dari system pengendalian internal karena kompleksitas. Relatif berarti tinggi RPT (5,4551) dan CV (5,5928) menunjukkan bahwa peserta survey umumnya sepakat bahwa kualitas pengendalian internal yang lebih baik mengurangi transaksi pihak terkait dan meningkatkan nilai perusahaan.

Hasil dan Diskusi

Rasio ukuran sampel untuk jumlah parameter bebas dalam persamaan structural model 5-1 seperti yang direkomendasikan oleh Bentler dan Chou (1987). Karena setiap bagian internal kontrol kualitas memiliki sekitar 10 pertanyaan sementara jumlah sampel yang efektif adalah 168, kami mencoba untuk mengurangi dimensi untuk menghasilkan hasil yang lebih kuat.

Analisis komponen utama

Dalam regresi, menggunakan sejumlah besar variabel independen dapat menyebabkan variabel dependen yang akan kemunduran terhadap sejumlah besar kovariat. Mempertahankan semua kovariat kemungkinan akan menyebabkan multikolinearitas berat atau non-identifiability regresi koefisien. Teknik seleksi variabel yang tidak sering sangat efektif, dan kami tertarik dalam termasuk informasi dari semua kovariat. Berdasarkan pertimbangan tersebut, kami melakukan analisis komponen utama. Analisis komponen utama memungkinkan kita untuk menemukan satu set kecil kombinasi linear dari kovariat, yang berkorelasi dengan satu sama lain, untuk menghindari masalah multikolinearitas. Ini juga menjamin bahwa kombinasi linear dipilih dalam desain regresi kami memiliki varians maksimal. Kami menggunakan plot scree dalam analisis komponen utama. Sebuah plot scree mengidentifikasi pokok Komponen yang ditampilkan sebagai titik balik dalam plot. Kepala sekolah komponen diurutkan dalam urutan penurunan varians, sehingga kepala sekolah yang paling penting Komponen selalu terdaftar pertama. Varians kumulatif dijelaskan oleh diidentifikasi komponen utama harus mencapai di atas 85%. Maka kita mendapatkan persamaan structural Model dengan komponen baru yang berasal dari barang barang asli pada Gambar 1.

Gambar 1

menunjukkan bahwa semua dimensi yang tercakup dalam kuesioner telah dikonsolidasikan ke dalam lima komponen pengendalian internal, transaksi dengan pihak terkait dan nilai perusahaan di model persamaan struktural (SEM). Tabel 3 laporan kriteria fit dari SEM. Hampir semua indeks fit mutlak berada di tingkat memuaskan. Menurut Tabel 3, nilai p dari χ2 dari persamaan structural model 0,062, yang memenuhi kriteria bahwa nilai p dari χ2 harus lebih besar dari 0,05. Kebaikan-of-fit index (GFI) dan disesuaikan kebaikan-of-fit index (AGFI) juga memenuhi kriteria yang lebih besar dari 0,9. Meskipun kesalahan akar-mean-kuadrat pendekatan (RMSEA) tidak memenuhi kriteria, nilainya sangat dekat dengan diterima standar. Sarana semua indeks fit komparatif lebih besar dari 0,9, yang memenuhi kriteria. Selain itu, ketiga indeks fit pelit, yaitu pelit kebaikan-of-fit index (PGFI), pelit bernorma fit index (PNFI) dan chisquare bernorma (NC), mencapai standar yang dapat diterima. Secara keseluruhan, kriteria fit dari struktur model persamaan puas. Kita bisa menguji hubungan antara kualitas pengendalian internal, transaksi dengan pihak terkait dan nilai perusahaan berdasarkan pada model ini dengan keyakinan yang wajar. Hasil ditunjukkan pada Tabel 4. Menurut Tabel 4, CR (Critical Ratio) nilai jalur ‘ICQ → RPT’ dan ‘RPT → CV’is lebih besar dari 1,96, yang lulus uji reliabilitas. Itu koefisien dari kedua jalur positif (0,846, 0,794) pada tingkat signifikansi 5%. Itu koefisien jalur ICQ → RPT secara signifikan positif, menunjukkan bahwa lebih baik kualitas pengendalian internal meningkatkan kewajaran transaksi dengan pihak terkait. Temuan ini mendukung hipotesis kami 1. Koefisien positif dari jalur RPT → CV menunjukkan bahwa

keadilan ditingkatkan transaksi dengan pihak berelasi meningkatkan nilai perusahaan . Sehubungan Dengan Itu, prediksi hipotesis kami 2 juga didukung .

nilai rata-rata

Kami menggunakan nilai rata-rata dari barang-barang di bagian tertentu untuk mengurangi dimensi sebagai kuat tes untuk analisis empiris yang dilakukan di ‘ analisis komponen utama ‘ bagian . Model persamaan struktural dengan menggunakan nilai rata-rata diilustrasikan pada Gambar 2. Hasil pengujian dilaporkan dalam Tabel 5. Menurut Gambar 2 dan Tabel 5 , temuan tetap konsisten dengan orang-orang dari Gambar 1 dan Tabel 3. Semua indeks fit mutlak berada di memuaskan tingkat . Menurut Tabel 5 , nilai p dari χ2 dari persamaan structural model 0,055 , yang lebih besar dari nilai p yang diperlukan dari 0,05 . GFI dan AGFI juga memenuhi kriteria yang lebih besar dari 0,9 . Serupa dengan temuan pada Tabel 3 , RMSEA tidak memenuhi kriteria , tapi nilainya sangat dekat dengan standar yang dapat diterima . itu

sarana indeks fit komparatif semua lebih besar dari 0,9 , yang memuaskan . semua Ketiga indeks fit pelit , yaitu PGFI , PNFI dan NC , juga mencapai standar yang dapat diterima . Ini membuktikan bahwa kriteria fit dari model persamaan struktural puas . Kami menguji hubungan antara kualitas pengendalian internal , transaksi dengan pihak terkait dan nilai perusahaan berdasarkan pada model ini dengan keyakinan yang wajar . Menurut hasil yang ditunjukkan pada Tabel 6 , semua variabel lulus uji validitas dan semua jalan di model persamaan struktural berdasarkan nilai rata-rata secara signifikan positif pada 5 % tingkat . Terutama , perkiraan ICQ ke RPT dan PRT di CV adalah 0,797 dan 0,771 , masing-masing . Temuan ini konsisten dengan yang dilaporkan pada Tabel 4. Baik

koefisien → jalur ICQ RPT dan RPT → CV positif, menunjukkan bahwa lebih baik kualitas pengendalian internal meningkatkan kewajaran transaksi dengan pihak terkait, yang meningkatkan nilai perusahaan. Dengan demikian, prediksi hipotesis kami 1 dan hipotesis 2 didukung oleh hasil yang dilaporkan dalam Tabel 6.

Kesimpulan

Ada lonjakan baru-baru ini kepentingan akademis dalam kualitas pengendalian internal dan dampaknya pada berbagai jenis organisasi. Sebagai contoh, penyebab dan konsekuensi internal masalah kontrol telah dianalisis untuk organisasi non-profit (Petrovits et al. 2011). Kebanyakan penelitian menyelidiki kualitas pengendalian internal perusahaan yang terdaftar karena pengungkapan atasan mereka pada isu-isu pengendalian internal daripada jenis lain dari organisasi. Penelitian sebelumnya menemukan bahwa kualitas pengendalian internal terkait dengan akuntansi kebijakan (Ge dan McVay 2005), kualitas laba (Doyle et al 2007;. Ashbaugh-Skaife et al. 2008), biaya utang (Dhaliwal et al 2011;.. Kim et al 2011) dan manajemen prakiraan (Feng et al. 2009) dari perusahaan. Namun, literatur yang ada memberikan sedikit bukti pada efek dari kualitas pengendalian intern pada transaksi pihak terkait dan nilai perusahaan. Studi kami memberikan kontribusi untuk literatur dengan menganalisis efek dari internal kualitas kontrol khusus jenis organisasi, yaitu CSOEs, yaitu bisnis Kelompok sepenuhnya dikendalikan oleh pemerintah pusat Cina. Di Cina, pengendalian internal kualitas CSOEs diatur terutama oleh pemerintah dalam Bimbingan dan BUMN memiliki transaksi dengan pihak terkait lainnya dari non-BUMN. Kami memberikan bukti bahwa kualitas kontrol internal CSOEs meningkatkan keadilan transaksi dengan pihak berelasi dan nilai perusahaan.

Kami mengumpulkan data melalui survei untuk CSOEs dan menganalisis data primer menggunakan model persamaan struktural. Berdasarkan teori kontrak, kita menggunakan transaksi pihak terkait sebagai mediator antara kualitas pengendalian internal dan nilai perusahaan. Kami berhipotesis bahwa kualitas pengendalian internal yang lebih baik di CSOEs dapat meningkatkan keadilan transaksi dengan pihak terkait, yang mengarah ke nilai perusahaan meningkat, yang keduanya didukung oleh bukti-bukti empiris dalam penelitian kami. Hasil tetap kuat bahkan jika kita menggunakan nilai rata-rata dari variabel dalam model persamaan struktural. Survei kami juga menawarkan sejumlah implikasi praktis. Para peserta dalam survey tidak sangat puas dengan kualitas pengendalian internal di perusahaan mereka, dan kita bisa mengharapkan perbaikan di masa depan. Link terlemah dalam pengendalian internal sistem yang manajemen risiko dan kegiatan pengendalian sesuai dengan hasil survei, yang sulit untuk dilaksanakan secara efektif sedemikian kelompok bisnis besar seperti CSOEs. Manajer CSOEs harus lebih memperhatikan unsur-unsur dari internal mereka sistem kontrol. Survei membantu kita untuk mendapatkan pendapat orang dalam ‘pada kontrol internal CSOEs yang tidak tersedia dari informasi publik. Temuan dalam penelitian ini meningkatkan pemahaman kita apakah dan bagaimana kualitas pengendalian internal memiliki dampak pada transaksi pihak terkait dan nilai perusahaan. Kami memberikan kontribusi pada literatur akademik yang ada dengan menunjukkan hubungan ini dalam CSOEs yang mengambil posisi terdepan hampir di semua industri di Cina. Temuan kami untuk CSOEs sebagai BUMN terkemuka memberikan implikasi berarti bagi yang lain BUMN, yang membuka jalan untuk penelitian masa depan. Sebagai contoh, kita mungkin lebih membandingkan pengendalian internal CSOEs, BUMN dan non-BUMN. Perbandingan tersebut akan menarik terutama dalam konteks pasar modal Cina. Selain itu, penelitian ini memberikan implikasi bagi perubahan peraturan di masa depan, di Cina dan di tempat lain, untuk meningkatkan pengendalian internal dan untuk membatasi manipulasi transaksi pihak terkait.

Additional file

Additional file 1: Sample questionnaire.

Abbreviations

CNPC: China National Petroleum Corporation; CSOEs: state-owned enterprises directly controlled by Chinese central

government; CSRC: China Security Regulatory Committee; SASAC: State-owned Assets Supervision and Administration

Commission of the State Council; Sinopec: China Petrochemical Corporation; SOX: Sarbanes-Oxley Act of 2002; the

Guidance: ‘Comprehensive Risk Management Guidance for CSOEs’ issued by SASAC in 2006; the Guidelines: ‘The Basic

Internal Control Norms for Enterprises’ (2008) and ‘The Enterprise Internal Control Guidelines’ (2010) issued by the Ministry

of Finance, CSRC and other three commissions; the Reform: the split share structure reform of Chinese stock markets.

Competing interests

The authors declare that they have no competing interests.

Authors’ contributions

YT designed the study, collected the survey data and drafted the manuscript. MW participated in the study design and

drafted the manuscript. FX performed the statistical analyses. All authors have read and approved the final manuscript.

Acknowledgements

This study has been financially sponsored by the National Natural Science Foundation of China (No. 71372015, No.

70902012), the China Scholarship Council ([2010]3009), the Beijing Municipal Talents Project (No. 2012D009011000005)

and the Basic Research Funds of Beijing Institute of Technology (No. 20122142010).

Author details

1School of Management and Economics, Beijing Institute of Technology, Beijing 100081, China. 2Department of

Management, King’s College London, London SE1 9NH, UK. 3China Development Bank, 18 Fuxingmennei Street,

Xicheng District, Beijing 100031, China.

Received: 7 August 2013 Accepted: 21 March 2014

Published: 15 May 2014

References

Altamuro J, Beatty A (2010) How does internal control regulation affect financial reporting? J Account Econ 49:58–74

Ang J, Cole R, Lin J (2000) Agency costs and ownership structure. J Financ 55:81–106

Ashbaugh-Skaife H, Collins DW, Kinney WR Jr, LaFong R (2008) The effect of SOX internal control deficiencies and their

remediation on accrual quality. Account Rev 83(1):217–250

Bai YX, Wu LS (2008) The impact of takeovers and change of ultimate control. J Financ Res 6:130–143, In Chinese

Bedard JC, Graham L (2011) Detection and severity classifications of Sarbanes-Oxley Section 404 internal control

deficiencies. Account Rev 86(3):825–855

Bentler PM, Chou CP (1987) Practical issues in structural modeling. Sociol Methods Res 16(1):78–117

Berkman H, Cole RA, Fu LJ (2009) Expropriation through loan guarantees to related parties: evidence from China.

J Bank Financ 33(1):141–156

Chen X, Wang K (2005) Related party transactions, corporate governance and state ownership reform. Econ Res J

4:77–128, In Chinese

Cheng X, Wang H (2008) Corporate governance on the effectiveness of internal control. Auditing Research 4 pp 53–61,

In Chinese

Cheung YL, Qi YH, Rau R, Stouraitis A (2009) Buy high, sell low: how listed firms price asset transfers in related party

transactions. J Bank Financ 33:914–924

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s